Kamis, 12 Juli 2012

WANITA DAN KEIMANAN

Berikut ini ada kisah para wanita solelah yang boleh kita teladani:
1) Isteri Fir’aun: Asiah Radiallahu’anha Ia mengakui
bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan
Allah dan memenuhi hatinya dengan iman. Dia taat kepada
ArRahman sedangkan suaminya adalah dajjal, penderhaka, dan
kafir yang wajahnya akan dijerumuskan dalam neraka. Dia
memilih tetangga sebelum kediaman. Dia telah meminta
bertetangga dengan Allah Yang Maha Esa dan Syurga tempat
tinggal yang luasnya seluas langit dan bumi, Dia
menginginkan untuk dekat dengan Allah. Dan Allah
berfirman, tentang pengharapan dan doa yang mengagumkan:
"Wahai Tuhanku! binalah untukku sebuah Rumah di sisiMu
Dalam syurga, dan selamatkanlah
daku dari Firaun dan perbuatannya (yang kufur dan
buas), serta selamatkanlah daku
dari kaum Yang zalim" (At Tahrim: 11) .

2) Ummu Anas: Ketika Rasulullah
Sallallahua’laihiwasallam datang
ke Madinah, dia mencari hadiah
untuk dihadiahkan kepada
baginda, tetapi tidak
mendapatinya selain anak
lelakinya, kesayangannya dan
belahan hatinya, Anas. Lalu, dia
memandikannya, memakaikan
pakaian, dan memberi wangi-
wangian. Lalu, dia pergi
membawa anak lelakinya yang
masih berusia 10tahun dan
berkata:
“Wahai Rasulullah, Anas adalah
anak lelakiku dan orang yang
paling aku cintai, aku hadiahkan
kepadamu untuk membantumu
sepanjang hidup. Oleh itu,
berdoalah kepada Allah
untuknya.”
Maka Rasulullah pun bersabda:
“Ya Allah, panjangkanlah
umurnya, perbanyakkanlah
harta dan anaknya, dan
ampunilah dosanya.” (Rawahu
Ahmad)
Wanita beriman ini maharnya
dalam Islam merupakan mahar
yang paling besar. Maharnya
adalah Islam. Abu Talhah yang
masih musyrik melamarnaya
untuk menjadi isteri, maka ia
berkata:
“ Kamu musyrik dan aku
Muslimah. Demi Alla, aku tidak
menikah denganmu sehingga
kamu bersaksi bahawa tiada
Tuhan yang berhak disembah
melainkan Allah dan Muhammad
Pesuruh Allah.”
Abu Talhah mengucapkan: “Aku
bersaksi bahawa tiada Tuhan
yang berhak disembah
melainkan Allah dan Muhammad
adalah utusan Allah.”
Abu Talhah bersujud kepada
Allah, lalu ia menikah dengannya.
Mereka berkata: “Kami tidak
pernah mendengar pada masa
jahiliyyah ataupun Islam mahar
yang lebih besar daripada mahar
Ummu Sulaim” .
Dan Banyak Lagi kisah-Kisah
Lainnya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar