Kamis, 14 Februari 2013

isim


Isim ditinjau dari i'rob dan bina' (bisa atau tidaknya berubah pada huruf/harokat terakhirnya) dibagi menjadi dua yaitu isim mabni dan isim mu'rob.
Isim mabni adalah isim yang harokat / huruf terakhirnya TIDAK dapat berubah walaupun kedudukannya berubah di dalam kalimat.
Misalnya : kalimat هَذِهِ (haadzihi = ini), di dalam kalimat tidak akan pernah mengalami perubahan harokat/ huruf di akhir katanya, jadi selalu هَذِهِ (haadzihi)

Macam-macam isim mabni terdiri dari dhomir, isim isyaroh, isim maushul, isim syarat, isim istifham, dll. Pembahasan mengenai isim mabni ini akan diuraikan pada Pelajaran Shorof 4 yang akan datang, insyaAllah.


Sementara Isim mu'rob adalah isim yang harokat / huruf terakhirnya dapat berubah dengan berubahnya kedudukannya di dalam kalimat.
Misalnya: kalimat الرَجُل (ar-rajul = seorang laki-laki) di dalam kalimat bisa berakhiran dhommah (ar-rajulu), atau berakhiran fathah (ar-rajula), atau berakhiran kasroh (ar-rajuli).

Perubahan akhir kata ini bergantung pada kedudukannya (sebagai subjek, objek, mubtada', khobar, dll) di dalam kalimat, atau sesuai dengan i'robnya



Macam-macam isim mu'rob terdiri dari isim mufrod, mutsanna, jama' mudzakkar salim, jama' muannats salim, jama' taksir, isim maqshur, isim manqush, isim ghoiru munshorif, dan asma-ul khomsah.

Berikut adalah tabel tanda-tanda i'rob untuk masing-masing isim mu'rob :

Keterangan :


Pada tabel di atas, terdapat empat kolom.
  • kolom pertama :
    --> menunjukkan jenis-jenis isim mu'rob yang terdiri dari isim mufrod, isim maqshur, manqush, dst
  • kolom kedua:
    --> menerangkan tanda rofa' dari masing-masing isim mu'rob beserta contohnya.
  • kolom ketiga:
    --> menerangkan tanda nashob dari masing-masing isim mu'rob beserta contohnya.
  • kolom keempat:
    --> menerangkan tanda jarr dari masing-masing isim mu'rob beserta contohnya.


  • Misalnya : Isim mutsanna
    Pada tabel di atas:
    Tanda rofa'nya adalah dengan alif (ا), contohnya مُسلماَنِ (muslimaani)
    Tanda nashob-nya adalah dengan ya' (ي), contohnya مُسلمَيْنِِ (muslimaini)
    Tanda jar-nya adalah dengan ya' (ي) juga sama dengan tanda nashobnya, contohnyaمُسلمَيْنِِ (muslimaini).


Contoh penerapannya di dalam kalimat pada isim mutsanna tersebut:
  • Kalimat جاَءَ مُسلمَانِ (jaa-a Muslimaani) = Dua orang muslim telah datang.

    Kenapa مُسلمَانِ (muslimaani) ? Karena kedudukan "Dua orang muslim" itu sebagai subjek (yang datang adalah dua orang muslim). Secara kaidah (yang nanti akan lebih dijelaskan lagi), bahwa subjek (fa'il) ber-i'rob rofa', dan karena ber-i'rob rofa' maka tandanya dengan alif (sesuai dengan tabel di atas), sehingga penulisannya مُسلمَانِ (muslimaani).

  • Kalimat رأيتُ مُسلمَينِ (ro-aitu Muslimaini) = Saya melihat dua orang muslim itu.

    Kenapa مُسلمَيْنِ (muslimaani) ? Karena kedudukan "Dua orang muslim" itu sebagai objek (yang dilihat adalah dua orang muslim). Secara kaidah (yang nanti akan lebih dijelaskan lagi), bahwa objek ber-i'rob nashob', dan karena ber-i'rob nashob maka tandanya dengan ya' (sesuai dengan tabel di atas), sehingga penulisannya مُسلمَيْنِ (muslimaini).

  • Kalimat مَرَرتُ بِمُسلمَينِ (marortu bi muslimaini) = Saya berpapasan dengan dua orang muslim.

    Kenapa مُسلمَيْنِ (muslimaini) ? Karena kata "Muslimaini" itu diawali dengan huruf jar (yaitubi). Secara kaidah (yang nanti akan lebih dijelaskan lagi), bahwa setiap kata yang didahului oleh huruf jar adalah ber-i'rob jar (atau khofadh), dan karena ia ber-i'rob jar maka tandanya dengan ya' (sesuai dengan tabel di atas), sehingga penulisannya مُسلمَيْنِ (muslimaini).


Jadi, tidak semua tanda rofa' itu dhommah, tanda nashob itu fathah, dan tanda jar itu kasroh. Tanda-tanda asli itu hanya berlaku pada isim mufrod dan jama' taksir saja (coba lihat pada tabel di atas). Ada sebagian isim yang mirip dengan tanda asli tersebut seperti isim jama' muannats salim dan isim ghoiru munshorif.Hafalkanlah tabel di atas dengan cara Anda


Catatan:


Tidak semua yang rofa' itu subjek, Tidak semua yang nashob itu objek, dan Tidak semua yang jarr itu yang diawali oleh huruf jarr.

Nanti akan dibahas pada pelajaran berikutnya, kedudukan-kedudukan apa saja yang menyebabkan isim (kata benda) ber-i'rob rofa', nashob, dan jarr. Sebagai bayangan
  • isim yang ber-i'rob rofa', selain subjek (fa'il), juga naibul fa'il, mubtada', khobar, isim kaana, dankhobar inna..
  • isim yang ber-i'rob nashob, selain objek (maf'ulun bihi), juga khobar kaana, isim inna, maf'ul muthlaq, istitsna, haal, tamyiz, dll
  • isim yang ber-i'rob jarr, selain yang didahului oleh huruf jarr (majrur), juga mudhof ilaihi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar